'>

Wednesday, October 4, 2017

New Life (clichenya tajuk pun)

Powernya doa ni memang infiniti betul, wallahi.

Dari hari pertama jejak kaki untuk interview, sehinggalah hari raptai konvokesyen di Darul Quran yang mana keluarnya result UPU dan aku nangis sedih bila dapat tawaran USIM (walaupun itu pilihan pertama), sampai ke hari-hari tawakal sepenuh hati menunggu keputusan rayuan dan Alhamdulillah here I am, penuntut Ijazah Sarjana Muda Al-Quran dan Sunnah (Qiraat) di UniSZA. Permintaan yang Allah delayedkan seketika mungkin untuk menguji sejauh mana aku berusaha dan berbaik sangka dengan janjiNya.

Dan berkat doa-doa insan sekeliling, pastinya.

Walaupun ayat jiwang je bunyinya ni tapi memang sesungguhnya penantian suatu penyeksaan. Air mata macam paip je duk keluar tiba-tiba, serabut dan berdebar Allah je tahu sepanjang tunggu result rayuan tu. Banyak asbab membuatkan hati aku membuak-buak nak sambung belajar, dalam kepala time tu tak pernah hilang rasa nak menuntut ilmu & berada pada jalan yang aku boleh jaga Quran, walaupun ada segelintir orang kasi ayat melemahkan "Peluang tipis, sebab UniSZA penuh, Lagipun diorang utamakan orang yang tak dapat UPU". Perkataan "peluang tipis" tu memang banyak diulang-ulang sampai ada masa aku rasa down, masa tu dalam hati like "Takpe la ya Allah, kuatkan hati aku kalau belum tiba rezeki aku untuk menuntut ilmu. Mungkin jalan aku tuntut ilmu ialah dengan terus ajar anak-anak MDS". Tak dinafikan, aku banyak belajar sepanjang aku mengajar. Tapi, honestly aku rasa ilmu aku still terlalu ciput, takde apa boleh diajar melainkan apa yang ada dalam buku teks depa je. Masa untuk Quran pun hampeh sebab balik kerja pagi sampai petang non-stop penat tak hingat weh.

Bersama dengan anak-anak MDS memang moment bahagia yang kalau boleh aku taknak tinggal, tapi life aku terasa ada something yang kurang. Masa muda ialah masa untuk menuntut ilmu, masa jaga Quran, belum masanya untuk aku menjalani life cycle yang sama hari-hari kerja makan tido. Dan aku rasa belum cukup matang untuk menghadapi tekanan kerja (bukan nak kata kerja kat sana tekanan mengila ke hape, mana-mana tempat pun akan ada tekanan cuma it's just me atm)

Tapi ni aku punya mindset je. Setiap orang lain cerita & rezeki Allah bagi.

Maka, aku tak henti doa "Ya Allah, sebagaimana aku cuba mempermudahkan urusan anak-anakku menuntut ilmu, semoga Engkau juga mempermudahkan urusanku menuntut ilmu.". Tak salah en doa gitu?😅 Kita bekerja memang mengharapkan balasan Allah whatt
  Dan satu demi satu hint Allah bagi untuk kuatkan aku supaya bersabar & tak putus berdoa. Senyum sensorang macam dapat surat chenta bila secara kebetulan (yang Dia sengajakan) terbelek atau terdengar ayat Quran dan ayat mana-mana yang betul-betul right on time kena dengan situasi. Korang pun konfem pernah rasa feeling gitu kan? Seolah-olah ayat tu ditujukan untuk kita, lagi berbunga dari time crush unmention kat Twitter pastu tetiba perasan walaupun tak sebut nama choyyyy
  


Okay kembali kepada topik please.
Akhirnya, dalam penantian tu Allah hadiahkan aku perkara yang lebih hebat berbanding tawaran masuk U semata-mata.

Dia mengajarkanku tentang besarnya kuasa doa & berbaik sangka.
Yakin dengan janji Tuhan dan RasulNya, inshaAllah manis tu kita akan rasa.

Aku bukan menulis dengan niat kononnya acah solehah, jauh sekali takabbur dapat masuk U sebab konfemnya korang akan rasa halahhhh Unija je punssss, cuma point aku menulis ialah untuk mengingatkan diri sendiri, kalau nanti sampai masa rasa penat belajar-- ingat balik sesemangat mana kamu berdoa dipermudahkan jalan dan sepemurah mana Allah memberi kemudahan.

Untuk kalian yang dalam fasa 'menanti', walau apapun natijah penantianmu-- Berbaik sangka dengan Allah. Bahagian kamu akan tiba tepat pada masa, dan ketepatan itu bukan menurut kamu tapi menurutNya.



Everyone has their own struggle of becoming better. Think twice before we judge! :)

No comments: